Bermain di Kumpul Bocah

Sumber : http://kumpulbocah.indocharity.org


Hari Kamis lalu, merupakan hari yang spesial. Bukan karena saya mendapatkan hadiah ataupun menang kuis, namun karena pada hari itu saya mendapatkan kesempatan berharga menemani adik-adik dalam acara Kumpul Bocah. It is very special for me.
Kumpul Bocah = Indo Charity

Kumpul Bocah atau disingkat sebagai Kumbo, merupakan sebuah acara charity yang diselengarakan oleh Indo Charity . Tema yang diangkat adalah Bakti Sosial Melalu Lomba Tari dan Permainan Tradisional. Permainan tradisional yang dilomba diantaranya adu layangan dan lompat karet, sedangkan permainan tradisional lainnya juga turut di tampilkan di booth permainan seperti congklak, gasing, egrang, bakiak, bekel dan kelereng. Indo Charity seakan mengingatkan kita bahwa budaya permainan tradisional telah digeser oleh permainan digital. Untuk sekeder keluar dari rutinitas dan tetap melestarikan permainan tradisional tersebutlah maka Kumbo ini diselenggarakan.

Dok Pribadi
Dalam kegiatan ini, terdapat dua tempat penyelenggaraaan, yaitu di Monas dan Galeri Indonesia Kaya Grand Indonesia (GIK GI). Sebagai informasi, Lomba adu layangan dan lompat karet diadakan di Monas, begitu pulan booth permainan tradisional juga terdapat di Monas, sedangkan untuk lomba tari tradisional mengambil tempat di GIK GI.

Peserta Kumpul Bocah

Dok Pribadi
Peserta Kumpul Bocah kali ini merupakan Rumah Belajar, Bimbingan Belajar, dan Sekolah Bersama di daerah Jakarta, Bogor, Bekasi, dan yang terjauh Banten.

Melihat peserta yang sangat antusias dengan kumpul bocah kali ini, membuat panitia semangat untuk memberikan pelayanan terhadap setiap peserta.

Lomba Adu Layangan dan Lompat Karet 
Foto Oleh  Novita Anggraini , Seorang Reporter Sedang Mencoba Permainan Lompat Karet
Kegiatan bermain di lapangan terbuka merupakan sebuah kesenangan. Saat usia sekolah dasar, saya sering melakukan permainan  tradisional yang mungkin saja di saat sekarang telah bergeser dan mulai sedikit yang memainkannya. Ketika itu saya sangat senang bermain gobak sodor, lempar batu, kasti, berenang di sungai, kwartet, main monopoli, main ludo, dan masih banyak permainan yang dimainkan bersama teman-teman di luar rumah.

Menarik, itulah pendapat saya pribadi terhadap acara kumpul bocah edisi 2015 ini. Selain mengajarkan anak-anak untuk kreatif dan memiliki jiwa kompetisi, namun anak-anak juga merasakan kebersamaan serta relaksasi dari segala rutinitas yang selama ini mereka lakukan.

Saya bertugas sebagai pendamping adik-adik dalam adu layangan. Saya mendampingi dua anak yang berasal dari rumah belajar di sekitar Jakarta. Tugas saya hanya mendampingi dan memperhatikan permainan adu layaangan yang dilakukan oleh anak-anak. Mudah bukan? Namun, bukan mudah atau tidaknya tugas ini, melainkan makna berbagi dan bermain bersama anak-anak inilah yang membuat saya senang. Aih, magis benar kata-katanya.

Foto : Novita A. Malaikat Tanpa Sayap :D

Oh iya, untuk tim voulenteer Adu Layangan sering di sebut sebagai "Alay" , bukan dalam makna sebenarnya ya, namun merupakan singkatan semata. Selain Alay, ada juga Akar, loh kok ada tumbuh-tumbuhan, bukan ini merupakan singkatan dari tim Adu Lompat Karet.

Adu layangan di mulai sekitar pukul 11.30 dan berakhir sekitar pukul 12.15, jam makan siang. Alhamdulillah, anak yang saya dampingi mendapatkan juara dua. Kriteria yang digunakan dalam menentukan juara sangat mudah, dengan metode last man standing, dan bisa mengalahkan lawan-lawannya. Beruntung sekali, anak yang saya dampingi jatuh sekitar beberapa detik sebelum juara satu berhasil menerbangkannya tanpa jatuh sekalipun. Selamat ya udah juara dua.

Foto : Novita A. Kakak-Kakak Alay Yang Belum Puas Bermain Layangan
Setelah lomba, pun masih terdapat beberapa anak yang masih menerbangkan layangan. Tidak ada salahnya kan untuk bermain-main di Mona yang luas itu. Beberapa menit kemudian, kakak-kakak dari Alay pun turut serta menerbangakan layangan. Dan, ternyata sensasi bermain layangan itu memang luar biasa menyenangkan. Ah ingin berlama-lama rasanya bermain layangan. Rasanya Ingin main layangan lagi-lagi dan lagi. Next, kapan-kapan kita bermain lagi ya Kakak-kakak.

Tari Tradisional

Untuk melestarikan budaya dan permainan tradisional, maka langkah terkecil yang dapat dilakukan adalah dengan memberikan ruang kreasi. Ruang ini telah diselenggarakan oleh Indo Charity dalam Kumpul Bocah kali ini. Dan, salah satu yang mendapatkan ruang adalah tari tradisional.

Rupanya antusias anak-anak rumah belajar dari berbagai daerah ini sangat luar biasa, terbukti dengan gerakan-gerakan tari tradisional, mereka mampu menunjukan kelihaiannya dalam menari. Tak hanya perempuan saja, namun laki-laki pun turut ambil bagian dalam kegiatan postifi ini.

Luar biasa sekali, itulah gambaran kata-kata yang dapat mengambarkan sebuah kegiatan yang mendukung kreativitas dan juga mendukung kelestarian budaya tradisional yang makin tergerus oleh budaya digital. Semoga Kumpul Bocah 2016, dan acara sejenis lainnya dapat terlaksana mendatang. Amin.

Galeri Foto



Baca Juga :
Great Budha di Kamakura Jepang
Berkeliling Museum Benteng Vredebrug Yogyakarta
Indahnya Symphony of Light Hongkong
Rasa Indonesia di Causeway Bay Hongkong
Cara Mengajukan Visa Korea Selatan
Bermain di Kumpul Bocah Bermain di Kumpul Bocah Reviewed by Salman Faris on 5/17/2015 12:25:00 PM Rating: 5

49 komentar:

  1. Jadi inget masa kecil, permainannya gak jauh-jauh dari kasti, petak umpet, jajangkungan dsb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @KIPS, anak dulu tuh seneng banget, masih bisa bermain di alam terbuka, dan masa kecil dipenuhi dengan kartu serta tayangan yang seusianya :D

      Hapus
  2. wih, keren.
    acara kayak begini harus sering2 diadain :)
    manfaatnya buanyak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. @IJeverson, ayoo ikutan jadi voulenteer yuk :D

      Hapus
  3. "Bukan mudah atau tidaknya tugas ini, melainkan makna berbagi dan bermain bersama anak-anak inilah yang membuat saya senang." Magis!

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Katerina, Mba makasih loh kata2nya di highlight hehehe, aku tersanjung :D

      Hapus
  4. seru ya acarnaya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Arman, hihihi seru banget Mas, apalagi puas main layangan

      Hapus
  5. Wahh seru tuh kayaknya acara itu mas.. kalau berkaitan dengan anak-anak aku suka seneng nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Wida Zee, seru banget Wida, apalagi rame anak2nya hihihi

      Hapus
  6. wah seru kalau ada lagi mau donk ikutan, pengen bawa anak2 ke tempat seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Rina Susanti, siaap Mba, insyAllah nanti akan diadain lagi dan semoga bisa sering digekar acara kayak gini :D

      Hapus
  7. acaranya seru n asik ya..saya baru tau ada acara seperti ini.
    Berharap nanti di kota saya ada acara seperti ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Susi, hihihi asyik banget Mba, apalagi bisa main2 sepuasnya, coba ikutan Mba :D

      Hapus
  8. ya aku telat mampir ke blog ini jadi udah kelewatan ya acaranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Lidya, iya mba infonya memang udah jauh2 hari sih, nanti kalau ada lagi dikabarin

      Hapus
  9. Seneng kalo ada acara-acara positif kayak gini, semoga makin banyak yang bisa ikutan/ngadain kayak gini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ijal, sama2 Ijal, turyt bahagia juga

      Hapus
  10. jadi inget jaman dulu ada Lompat Karet segala :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan, asik banget bisa kumpul2 :)

      Hapus
  11. kereeen... dari dulu pengen banget ikut2 kaya gini (jadi volunteernya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Winda, makasih, iya jadi volunteer memang keren khan :)

      Hapus
  12. Jadi ingat waktu kecil saya juga hobi sama yang namanya Maen Layangan Hieiehiehiehiee

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Kang Asep, saya dulu hobi kasti hahaha

      Hapus
  13. Sukak deh liat pakaian adatnyaaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Beby, ini untuk yang tarian tradisionalnya hihihi

      Hapus
  14. harus sering2 bikin acara begini nih mas,...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Irma, iya Mba, semoga kedepan bisa banyak2in acara kayak gini hehehe

      Hapus
  15. wiiiih seru pastinya acara ini mas ada banyak permainan yang zaman dulu saya mainkan :D seperti lompat karet itu yang terbuat dari karet gelang hehehe jadi kangen permainan itu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ipah, bener banget, permainan kayak gini harus lestari

      Hapus
  16. Acaranya bagus sekali nih, harusnya lebih sering diadakan acaranya

    BalasHapus
  17. Aku kayak nya kenal ama mbak yg pake kerudung kuning dan baju hijau itu dech. Dia kalo ngak salah punya rumah singah di cilincing bukan ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Bang Cum, iya bener banget Bang Cum :)

      Hapus
  18. serunya kumpul bocah, dah lama gak lihat pertunjukan pake baju adat gitu..;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Eka, nanti kalau ada lagi boleh gabung kok hehehe

      Hapus
  19. Aduh, kangen banget deh ama permainan kayak gitu yang melibatkan banyak orang. Jadi inget masa kecil. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Hilda, iya kalo dulu mainan kita kan masih tradisional yak

      Hapus
  20. Kita harus bagaimana coba! Melihat permainan tradisional kita yang hampir punah. Padahal kalau diperhatikan permainan zaman dulu itu baik dan menyehatkan loh! Bnyak olahraganya dan banyak intlegeensinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Dzaky, setuju banget, harus dilestarikan banget nih

      Hapus
  21. Senangnya melihat anak anak bermain tradisional dan melakukan aktifitas diluar. Membakar lemat dan terkena sinar matahari. Menyenangkan sekali

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.