Saat Haji Tak Seperti Dulu Lagi


Suara Takbir berkumandang dijagad raya, meski sudah lewat masanya, namun Idul Adha seakan masih didalam hati. Sebelum lebih jauh lagi, saya mengucapkan 'Selamat Idul Adha 1437 H' , semoga Lebaran Qurban kali ini dilimpahkan rezeki dan kesehatan untuk kita semuanya amin. 

Yang saya kangenin dari setiap momen Lebaran adalah lontong plus opor apalagi masakan rumah. Setiap kali melahap lontong opor pasti teringat kelezatan rasa masakan rumah. Bukan karena lontong opor yang lain kurang enak, namun rasa setiap masakan rumah itu membuat berjuta-juta rasanya. Bukan satu dua kali nambah namun akan lebih dari 5 kali. wow. 

Oh iya, Idul Adha kali ini sedikit berbeda. Kenapa? Salah satu hal yang bikin beda bukan dari segi sembelih kurban atau penyelengaraan sholatnya, melainkan jemaah haji di sana.


Dahulu butuh waktu berminggu-minggu untuk melakukan perjalanan dari Jakarta menuju Arab Saudi. Bukan mengunakan pesawat melainkan kapal. Memang terlihat sangat lama, namun itulah keadaan beberapa puluh tahun lalu. Setelah teknologi maju, barulah pesawat digunakan menuju Arab Saudi dan hanya memakan waktu puluhan jam saja. Benar-benar teknologi ini sangat membantu pelaksanaan ibadah haji.

Selain waktu, beberapa faktor lain ibadah haji adalah akomodasi, tranportasi dan fasilitas yang disedikan. Lagi-lagi, saat sekarang sudah jauh lebih baik, namun sisi kurang disana-sini masih saja ada.

Oh iya, selain beragam masalah tersebut, masalah yang paling utama adalah kuota haji yang tak kunjung terselesaikan sampai-sampai ada jasa travel memanfaatkan kuota negara tetangga, Filipina untuk berhaji. Semoga masalah tersebut segera teratasi.

360 View Dan Teknologi Komunikasi


Jarak yang jauh dan lamanya pelaksanaan ibadah haji membuat jemaah melemah secara psikologis. Kangen dan rindu tanah air membuat pelaksanaan haji terasa berat. Apalagi kebanyakan usia haji diatas 50, membuat kekhawatiran keluarga di Indonesia semakin menjadi.

Telkomsel memberikan sambungan jarak jauh terutama ke Arab Saudi menjadi semakin mudah. Tinggal beberapa langkah saja dan telepon ke jemaah haji tak hanya gampang namun sangat murah.

Selain teknologi telekomunikasi, mengikuti setiap informasi yang diberikan menjadikan keluarga di Indonesia semakin tenang. Segala bentuk informasi tersedia seperti berita, foto, video dan 360 view yang super canggih.

Nah, siapa yang ingin merasakan sensasi 360 view di Mekah, Madinah, Arafah dan beberapa tempat lain saat pelaksanaan ibadah haji bisa langsung kesini.

Semoga pelaksanaan ibadah haji kali ini membawa keberkahaan dan selamat sampai di tanah air nanti. Amin.




Saat Haji Tak Seperti Dulu Lagi Saat Haji Tak Seperti Dulu Lagi Reviewed by Salman Faris on 9/15/2016 09:53:00 AM Rating: 5

17 komentar:

  1. Subhanallah...semoga ini memudahkan para jemaah ya

    BalasHapus
  2. ya Allah, alhamdulillah banget nih dengan kemajuan teknologi yang ada saat ini, ngga bisa kebayang gimana jadinya kalau perjalanannya masih kayak dulu

    BalasHapus
  3. skrg permainan digital makin canggih eui . harus g gaptek jg biar g ketinggalan

    BalasHapus
  4. saya ingat pengalaman saya umroh dulu,

    kangen tanah air pasti ada, namun kangen ingin kembali kesana jauh lebih besar, apalagi kalau sudah merasakan syahdunya ibadah di masjid nabawi

    BalasHapus
  5. Subhanllah, pengen rasanya untuk bisa kesana.
    aplagi bersama keluarga.

    Terimakasih atas tulisannya, menginspirasi

    BalasHapus
  6. Subhanallah, semoga yang lagi haji semakin mudah ya kak..
    btw kalau idul adha inget sate saya kak

    Salam
    mysukmana.net

    BalasHapus
  7. Wah, moga dengan fasilitas yang semakin canggih, saya bisa kesana juga

    BalasHapus
  8. Kayaknya lebih enak jaman dulu dah aku mah,

    soalnya perjuangannya kayaknya berat banget dan 'menantang' iman seseorang .

    BalasHapus
  9. Alhamdulilah Kita harus bersyukur dengan adanya kemajuan teknologi yang bisa cepet sampe ke Makkah Al-Mukaromah...

    BalasHapus
  10. kit abherharap bisa berkumpul dengan orang sholeh kelak

    BalasHapus
  11. semoga kita semua bisa berangkat haji dengan mabrur, aamiin

    BalasHapus
  12. Kemudahan dalam berkomunikasi memang menjadi sesuatu yang dibutuhkan jamaah haji. Sehingga komunikasi dengan keluarga lancar, dan ibadah lebih khusyuk karena sudah tahu kabar keluarga di rumah.

    BalasHapus
  13. Masya Allah membuat hati semakin rindu dengan Makkah, semoga bisa berhaji bersama kedua orang tua Aamiin

    BalasHapus
  14. ini cerita yang sering kakek saya ceritakan, perjalanan beberapa bulan terapung dan terombang ambing di lautan lepas untuk hadir memenuhi panggilannya

    mudah mudahan kita se cepatnnya bisa segera dipanggil oleh Allah untuk bisa hadir dan berhaji ke tanah suci

    BalasHapus
  15. terimakasih artikelnya gan, rasanya pengen berhaji, semoga Allah Ta'ala mengijinkan kita untuk bisa berhaji sebelum meninggal.. Aamiin

    BalasHapus
  16. iya sih kita bisa cepet sampai mekkah, tapi buat naik haji setelah daftar bisa nunggu bertahun-tahun

    BalasHapus
  17. banyak ya yg udh berubah kalo dibanding ama jaman baheula..yg paling kerasa mah biayanya..lumayan nyekik buat orng biasa..hehe

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.