Sisi Sunyi Taman Sari Sunyaragi, Cirebon


Tempat perisirahatan

Menyambangi sebuah hamparan bangunan penuh kesunyian itu menyenangkan. Tidak saja membuat keadaan yang panas, menjadi dingin dan sejuk tapi dapat meredam emosi dan menawarkan keadaan, sehingga tercipta suatu sinergi. Makna dari Sunyaragi selaras dengan bentuk bangunan yang sunyi dan menyepi. Sunya bermakna sepi dan Ragi adalah sebuah raga.  Dua buah kata yang berasal dari bahasa sansekerta. Konon, tujuan dari pembuatan Sunyaragi diperuntukan Sultan Cirebon untuk beristirahat dan bersemedi. 

Dalam Gua Peteng

Nampak Luar Gua Peteng

Luas kompleks gua dan bangunan mencapai 15 hektare. Kompleks terdiri dari gua-gua dan pesanggrahan. Dari beberapa gua yang ada, gua peteng merupakan gua utama yang memiliki fungsi sebagai ruang semedi Sultan. Apabila menyusuri beberapa gua, nuansa sunyi dan mistis begitu terasa. Apalagi, disekitar gua terdapat taman air yang menghubungkan beberapa gua disekitarnya. Disekitar gua, terdapat beberapa bukit, jalanan dan danau sebagai pintu utama yang terlihat dari jalan bridgen Dharsono.

Nuansa damai juga sangat terasa, ketika menyusuri jalan menuju bangunan yang disebut sebagai pesangrahan. Sebuah bangunan dengan beberapa ruang tidur, kamar rias, ruang ibadah, dan serambi yang sangat sejuk. Ketika kaki ini lelah menghampiri beberapa gua, dan tak sengaja tersengat matahari Kota Cirebon yang panas itu, duduk di serambi merupakan penawar segalanya. Hampir saja mata ini terpejam karena belaian angin sepoi-sepoi yang lembut itu.



Desain Sunyaragi memadukan beberapa unsur campuran dari berbagai aliran arsitek bangunan. Beberapa referensi menyebutkan bahwa Sunyaragi memiliki perpaduan gaya Eropa, Tiongkok, Arab dan Jawa. Sangat wajar apabila ukiran khas Jawa berakulturasi dengan gaya Tiongkok maupun Arab dan Eropa. Taman air yang mengalir disela-sela gua merupakan inspirasi nyata dari teknologi Eropa yang terkenal dengan teknologi bendungannya.



Sinar matahari kian redup dan menghilang di ufuk barat. Menyusuri Sunyaragi merupakan penawar rasa galau dengan bermeditasi dan menikmati indahnya siluet Gunung Cermai yang bisa dipandang dengan mata telanjang. Rasa damai itu masih terus tersisa saat melewati pintu keluar. Ada keinginan untuk kembali lagi untuk sekedar rehat dari segala rutinitas yang menghalau kalbu ini.



Artikel ini juga ditayangkan di blog pribadi khusus travelling www.bluepackerid.com

Sisi Sunyi Taman Sari Sunyaragi, Cirebon Sisi Sunyi Taman Sari Sunyaragi, Cirebon Reviewed by Salman Faris on 4/27/2015 06:23:00 PM Rating: 5

37 komentar:

  1. keren banget dari batu alami, serem juga kalau sendirian berada di gua nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Anak Nelayan, hehehe iya batunya memang alami, sok atuh kesana, siapa tahu nemu batu bacan

      Hapus
    2. Cukup luas jg ya, mencapai 15 hektare. Belum pernah berkunjung kesana :D

      Hapus
    3. @Kips, yup luas banget dan misterius banget

      Hapus
  2. mau bikin gua ah buat semedi. biar kayak sultan-sultan. tapi serem ah jangan gua, hahaha. *nggak jelas* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Happy, kalau siang sih gue juga berani untuk ikutan semedi hihihi

      Hapus
  3. Kok aku merinding yo mas liat permukaan gua yang berupa prontolan batu-batu seperti itu hihi... Kulitku jadi seperti gatal gitu liatnya. Itu alami atau buatan, mas? Mirip terumbu karang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Katerina, hahaaha agak kasar gituh sih Mba, soalnya memang dipugar atau direnovasi beberapa puluh tahun lalu kayaknya, jadi ya kayak gitu jadinya hihihi

      Hapus
  4. ini pasti batunya dari jaman purbakala ya mas?hehe
    sok tahu banget yah saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Hendri, wahahaha zama belanda aja kok ini batunya hahaha

      Hapus
    2. ehehehe, batunya keliatan tua banget..

      Hapus
    3. @Hendri, biar kelihatan tua tapi semangatnya masih muda hahaha

      Hapus
    4. ahahhaha, bner banget mas salman.harus semangat muda :D

      Hapus
  5. Emang bener-bener sunyi tempatnya mas salman. Waktu ke cirebon aku belum sempat kesana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Wida Zee, harus kesini loh rugi kalau ngga kesini hehehe

      Hapus
  6. akhirnya bisa ketik komentar juga. Dari tadi sinyalnya ngajak ribut mulu.

    Btw, tempat keren kek gini kok sepi ya. Itu guanya juga bikin kaget, bentuknya beneran horor.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Haris Luqman Hakim, horor sih horo mas tapi banyak inspirasi datang disini apalagi malam hari

      Hapus
  7. klo menurut aku kesannya koq angker ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Rachmat Amienullah, ndak angker kok, cuman sunyi aja kayak hati ini *lebay*

      Hapus
  8. bangunannya unik, tapi menyeramkan. kalau aku sendiri disitu rasanya tidak mungkin hiiiiiiiii takut

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mba Sri, kalau siang2 banyak orang kok Mba hihihii

      Hapus
  9. fotonya ciamik (terutama yang nomer 3) pake kamera tipe apa mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Gustyanita, pake Nikon D5100, bisa buat rekam video juga jadi praktis banget

      Hapus
  10. Knp ada perpaduan arab jawa eropa tiongkok ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Cumi Lebay, karena Tuhan yang mengaturnya Bang, tanya Tuhan aja deh hihihi

      Hapus
  11. Wow, guanyaa...emejiing yaaa....kebayang deh nongkrong disitu bisa dapat banyak wangsit ngeblog mas salamna #apasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mbak Dedew, wahaha Mba Dedew ini loh, bukanya Mba ya yang sering kesana untuk cari wangsit eh pangsit

      Hapus
  12. bagus banget gua peteng yang terbuat dari batu nya mas :) batu nya kaya batu karang iya mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ipah Kholipah, wahaha yang penting bukan batu bacan atau sejenisnya, ntar kalau ditemuin disini bisa gawat nih, bisa abis tuh goa nya

      Hapus
  13. Antik dan keren in, Mas. Saya jadi teringat betapa tegarnya karang menghadapi hantaman gelombang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Akhmad Muhaimin Azzet, memang keren banget, batunya memang kokoh banget, walau pun kelihatannya rapuh

      Hapus
  14. IIIhh jadi kangen mudik, udah lamaaaaa banget sejak terakhir ke sana mas. Jadi kangen jg pengen tahu sekarang sprti apa taman sunyaragi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mba Irma, bersih banget Mba sunyaragi ini, dan lumayan terawat lah, apalagi sekarang pedagangnya udah di tempatin di luar semuanya

      Hapus
  15. Kok aku serem ya Bang, nengok foto Gua Petengnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Beby, mayan serem sih tapi ngga lah akalu datangnya siang hari hihihi

      Hapus
  16. bagus bangetttt...aku mau kesitu juga ah kapan2 :)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.