Selamat Jalan Mamah


Usia cepat pergi, hilang seperti bayang
meninggalkan kenangan, sayup-sayup di belakang.                                                                                       (Tangga dan Keladi)  ~ Rosli K. Matari

Kamis lalu, ada sebuah pesan melalui direct message twitter dari Beta, suadara sepupu, Mas hapenya dinyalain. Sotak saja langsung kaget dan menyalakan hape yang sedang di charge. Beberapa menit kemudian, secara bergiliran Ayah, Ali dan Fandi serta Om Untung menelpon.

"Man, Mamah sudah meninggal. Dan akan dimakamkan sore ini."

Belum genap beberapa hari lalu, Mamah telah pulang kembali ke rumah setelah sekian lama di rawat di Semarang, dan kemudian rabu lalu baru saja cuci darah secara rutin, kabar itu cukup mengejutkan. Hati ini bercampur tidak karuan, ada perasaan sedih, namun harus tetap tenang, dan sabar serta ikhlas atas berpulangnya Mamah.

Tiket Habis

Setelah dering telepon itu reda, dalam kondisi tak tentu arah, saya mencoba berpikir jernih, naik kendaraan apa yang bisa tepat waktu, sore itu. Setelah cek ke berbagai situs pencarian tiket, ternyata tiket kereta dan pesawat berbagai maskapai telah habis. Iya memang kamis ini adalah hari penyambutan akhir pekan panjang. Tiket terdekat jam 11 pun habis tak bersisa, dan yang terdekat hanya tiket jam 2. Dengan bergegas saya memesan, tanpa berpikir tentang alternatif transportasi lain seperti bus yang akan memakan waktu yang sangat panjang. Klik, dengan satu proses tiket jam 2 dalam gengaman.

Terdapat jeda dan delay yang menahan laju saya menuju rumah, ada perasaan yang membuat saya berpikir, saya tidak dapat melihat jenazah Mamah untuk terakhir kali. Segera setelah sampai di semarang, saya mengirimkan pesan pendek kepada Ayah. "Kalau Mamah mau dimakamkan sore ini, saya ikhlas, dan ngga papa". Saya tertunduk, namun saya harus ikhlas. Saya sampai di rumah, pemalang, hampir jam 8 malam. Keesokan harinya barulah saya bisa menjumpai makam Mamah. 



Jalur Pengobatan


Akhir Januari lalu, Mamah mulai mengalamai gangguan pada ginjal dan paru-paru. Kondisinya sempat kritis dan dirawat di ICU (Baca Kabar dari Rumah ) namun kemudian setelah beberapa kali berganti rumah sakit dan terakhir di rawat di Tegal, Mamah sedikit pulih. Pada awal Maret, kemudian muncul beberapa komplikasi di bagian empedu yang terdapat batu, tak hanya batu empedu, namun paru-paru dan jantung pun kian memburuk. Akhir Maret, setelah pindah ke rumah sakit di Semarang, dan beberapa minggu dirawat disana, Mamah akhirnya pulang ke rumah. Sebelum akhinya berpulang kepada Allah Swt pada kamis pagi hari.

Selamat jalan Mamah, Surga telah menunggumu

Selamat Jalan Mamah Selamat Jalan Mamah Reviewed by Salman Faris on 5/04/2015 11:00:00 AM Rating: 5

58 komentar:

  1. Inalilahi wa inna ilaihi rojiuun. Saya turutberduka cita, Mas Faris. Insya Allah almarhumah dapat tempat mulia di sisi-Nya. Amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mba Evi, makasih banyak atas doanya mba, amin2

      Hapus
  2. Yang tabah dan sabar yah Man....

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ira, makasih Ira atas ucapan dan doanya, amin2, insyaAlllah sabar dan ikhlas

      Hapus
  3. Inalilahi wa inna ilaihi rojiuun, turut berduka cita ya mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Fahmi - Catperku , makasih banyak mas Fahmi atas doanya, amin2

      Hapus
  4. iya kak, mudah-mudahan mamanya kasalman mendapat tempat terbaik di sisi Allah swt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Happy doa dan supportnya

      Hapus
  5. Turut berduka cita. Yang tabah ya bro...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banget support dan doanya

      Hapus
  6. Innalillahi wa Innalillahi roji'un turut berduka cita ya mas Salman...semoga ibunda tenang disana...amien

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mba Sri Wahyuni, makasih atas doa dan supportnya Mba, amin2

      Hapus
  7. Hiks... sedih tahu kabar ini...
    Tante... selamat jalan...
    sampai bertemu lagi di Rumah Allah yg kekal..
    sudah tidak sakit lagi ya tante...
    semua sudah sembuh...
    hanya Sukacita yg ada... ♡♡

    Doa tere buat Salman...
    tetap kuat n ceria ya Salman...
    you are a good Son...
    tetap jadi kebanggaan Mama..
    *peluk erat buat salman...
    Theresia Hutapea

    BalasHapus
    Balasan
    1. @There, makasih banyak Tere atas doa dan supportnya ya, amin2

      Hapus
  8. Ikut berduka cita ya...
    Semoga bisa tabah dan kuat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Arman, thank you Bang Arman atas doa dan supportnya

      Hapus
  9. Ikut berduka cita ya...
    Semoga bisa tabah dan kuat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Arman, thank you Bang Arman atas doa dan supportnya

      Hapus
  10. Turut berduka cita ... semoga almarhumah mendapat tempat terindah disisi Allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Bang Cum, makasih atas doa dan supportnya ya Bang, amin2

      Hapus
  11. innalillahi wainna ilaihi rojiun..semoga amal ibadah ibunda mas faris diterima.disabarkan keluarganya, dan untuk yang masih memiliki orang tua marilah kita sayangi orang tua kita, karna ketika sudah meninggal hanya bisa menyisakan isak tangis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Hendri, makasih banyak atas doa dan supportnya ya, amin2
      sayangi orang tua kita selagi masih bisa dan masih ada

      Hapus
  12. Yang tabah ya mas salman.. semoga amal ibadah alm. ibu mas salman di terima di sisi alloh swt dan di tempatkan di tempat yang paling indah (amin)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Wida Zee, makasih atas doa dan supportnya ya, amin2

      Hapus
  13. Yang tabah dan iklas ya bang..,
    semua akan kembali berpuulang
    semoga mama tenang di sana. Aminnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Gustyanita, amin2 makasih atas doa dan supportnya ya

      Hapus
  14. innalillahi wainna ilaihi rojiun..
    yang sabar ya kaka. semoga amal ibadah mama mu diterima Allah, aamiin O:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Astaari Nidia, amin2 makasih atas doa dan supportnya ya

      Hapus
  15. innalillahi wainna ilaihi rojiun..
    semoga amal ibadah ibunda nya diterima, amiiiiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Kedai Jelly, amin2 makasih atas doa dan supportnya ya

      Hapus
  16. Kirim Al-Fatihah buat beliau.. Semoga beliau bahagia dan diampuni segala dosanya.. Aamiiin.. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Beby, Al Fatihah, amin2 makasih atas doa dan supportnya ya

      Hapus
  17. Turut berduka cita, semoga ibu diberikan tempat yang terbaik ya mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Lalank Patttya, amin2 makasih atas doa dan supportnya ya

      Hapus
  18. Turut berduka cita, semoga amal ibadahnya diterima o:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Jelly, amin2 makasih atas doa dan supportnya ya

      Hapus
  19. Inalilahi wa inna ilaihi rojiuun. Semoga tenang di alam sana, Mamanya Mas Salman. Pas baca ini, jadi inget waktu Mamaku masuk rumah sakit :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Icha, makasih ya Icha atas doanya amin2

      Hapus
  20. saya suka nangis kalo inget sama mamah nih. Inalilahi wa inna ilaihi rojiuun. Saya turutberduka cita, Mas. Insya Allah almarhumah dapat tempat mulia di sisi-Nya. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mangs Aduls, makasih atas doanya amin2

      Hapus
  21. Itu sampe kehabisan tiket? Aduh, ada-ada aja. Terus delay juga.

    Duh, salah baca kayaknya ini. Mellow gini gue. :')
    Turut berduka ya, Bro. Innalillahi wa innalillahi rojiun. o:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Yoga Akbar, makasih Yoga atas doa dan supportnya ya, amin2

      Hapus
  22. Turut berduka ya Salman, semoga Mamah diberi kelapangan disana. Amin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Eka, makasih banyak atas doa dan supportnya Eka

      Hapus
  23. Turut berduka yaa mas, semoga amal ibadah beliau diterima disisi-Nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Arie, makasih ya atas doanya Rie, amin2

      Hapus
  24. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun...turut berduka cita ya Salman. Semoga almarhumah mamah mendapatkan tempat terbaik disisi Allah SWT. Aamiinnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Dhanie, makasih atas doanya Dhanie, amin2

      Hapus
  25. Inalilahi wa inna ilaihi rojiuun...Semoga Allah menerima semua amalan almarhumah mamah. Aamiinnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Rolly, makasih atas doanya Rolly, Amin2

      Hapus
  26. Innalillahi wainna ilaihi rojiuun. Turut berduka cita, Salman. Semoga Almhrm Ibunda ditempatkan di sisi terindah. Yang sabar yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mba Mira, makasih banyak Mba atas doanya, amin2

      Hapus
  27. T_T mamah akan mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah Mas... Mas Salman....aku turut berduka cita...aku hanya bisa menyumbang do'a aja T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Dwi, makasih Mba atas doanya, Amin2

      Hapus
  28. Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun, masa Allah mas salman maafkan aku ngga tahu beritanya..Inshaa Allah ibunda tenang disisi-Nya, diampuni segala khilafnya aamiin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Dewi Rieka, makasih banyak Mba Dedew, amin2

      Hapus
  29. Inalillahiwainalillahiradjiun
    Mama kamu pasti udah bahagia disana, dapat tempat yg layak di sisi Allah swt :)

    Ini salah satu hal yg paling aku takutkan dalam hidup. Kehilangan orangtua untuk selamanya.Sumpahh, aku gak bsa ngebayangin kalo itu terjadi ke aku :(
    Kamu yg tabah yaa.
    Yang baik, pasti dipanggil duluan oleh Nya

    BalasHapus
  30. innalillahiwainaillahiradjiun

    kehilangan ibu itu...*membayangkan ditinggal ibu saja saya udah sedih*...btw, semoga d terima di sisiNya ibunda mas Salman

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.